Petroleum Jelly: Apakah Bahan Perawatan Kulit Aman?

Pada tahun 1870-an, penemu Robert Chesebrough menyebutnya “Wonder Jelly” – campuran minyak mineral dan lilin yang kental dan berminyak yang disuling dari produk minyak bumi yang akan digunakan pekerja rig minyak untuk mempercepat penyembuhan luka dan luka bakar. Pada tahun 1872, ia mematenkan gel berwarna terang dengan nama Vaseline dan sejak itu telah digunakan untuk segala hal mulai dari meminyaki engsel yang melengking dan menyembunyikan lecet pada furnitur hingga mencegah kerak hidung dan menenangkan kulit kering.

Petrolatum atau petroleum jelly, adalah gel pokok musim dingin bagi banyak orang Kanada. Zat tebal dan licin berada di atas kulit, menciptakan penghalang yang menghentikan hilangnya kelembapan dan melindungi dari angin kencang dan udara kering.

Tetapi terlepas dari keterikatan yang menyenangkan dan nyaman, banyak dari kita harus menggunakan Vaseline sebagai salep masa kanak-kanak untuk pantat dan bibir kita, haruskah kita meletakkan produk sampingan dari minyak mentah di tubuh kita?

Menurut Dr. Zaki Taher, dokter kulit bersertifikat di Lucere Skin di Edmonton, produk ini aman digunakan.

“Saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan masalah keamanan utama penggunaan petroleum jelly pada kulit,” katanya.

Faktanya, menurut Taher, ada banyak hal baik tentang jeli yang tampaknya serba guna, terutama kemampuannya untuk menjaga kulit tetap terhidrasi.

“Petrolatum adalah salah satu pelembab oklusif (menghalangi kehilangan air) terbaik yang dapat digunakan,” katanya. “Ada sesuatu yang disebut trans epidermal water loss (TEWL), yang pada dasarnya adalah…pengukuran seberapa baik sesuatu yang dioleskan pada kulit mencegah keluarnya air – lima persen petroleum jelly dapat mengurangi TEWL itu lebih dari 98 persen.”

Metode sederhana untuk menjaga kulit tetap terhidrasi ini telah terbukti memiliki beberapa manfaat perawatan kulit yang serius – sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology menemukan bahwa “terapi emolien” – melapisi seluruh tubuh anak, tidak termasuk kulit kepala, dengan berbagai oklusi, dari minyak bunga matahari hingga produk berbasis petrolatum, berkorelasi dengan penurunan 50 persen pada bayi berisiko mengembangkan eksim atopik.

Petroleum jelly juga terus digunakan secara luas dalam mengobati luka kecil dan luka bakar, tidak hanya untuk menyembuhkan juga mengurangi jaringan parut.

“Dalam banyak kasus penyembuhan luka atau pasien yang dirawat di bangsal luka bakar di rumah sakit, kita sering menggunakan produk petroleum jelly atau petrolatum seperti itu, untuk membantu proses penyembuhan,” kata Taher.

Slugging, perawatan kulit dan lip balm

Petroleum jelly olahan bersifat non-comedogenic, artinya tidak akan menyumbat pori-pori, namun bahan lain yang ditambahkan ke produk dapat menyebabkan masalah. Sifat oklusif dari petrolatum juga berarti dapat menjebak faktor-faktor berbahaya, seperti kotoran dan bakteri, di samping kulit, yang berpotensi menyebabkan iritasi.

Slugging, praktik mengakhiri rutinitas perawatan kulit malam hari dengan mengoleskan lapisan petrolatum ke wajah juga dapat memberikan hasil yang beragam. Jeli akan menjaga kelembapan, tetapi juga akan melakukan hal yang sama untuk bahan yang berpotensi menimbulkan sensitisasi seperti lanolin dan minyak esensial.

Apakah petroleum jelly bersifat karsinogen?

Di Kanada, petrolatum disetujui untuk penggunaan dalam jumlah terbatas sebagai bahan tambahan makanan, misalnya, untuk menjaga produk roti tetap “segar” dan dalam lapisan lilin yang digunakan untuk melindungi buah dan sayuran mentah. Namun pada tahun 2016, pemerintah menyelesaikan penilaian penyaringan untuk petrolatum setelah muncul kekhawatiran bahwa pengotor dalam zat ini dapat membahayakan konsumen dan lingkungan. Ditemukan bahwa peraturan Kanada yang ada pada produk ini – seperti hanya menggunakan produk kelas farmasi untuk kosmetik – membatasi potensi karsinogen seperti hidrokarbon aromatik ke tingkat yang tidak berbahaya bagi manusia.

Sebuah studi terpisah yang diterbitkan dalam F1000 Research menguji tingkat atau hidrokarbon aromatik dalam produk populer seperti Vaseline dan Bag Balm dan menemukan bahwa keberadaan hidrokarbon aromatik dalam petroleum jelly murni berkisar sekitar satu persen. Kosmetik yang mengandung petrolatum memiliki harga jauh di bawah tanda itu. Saat ini, tidak ada standar yang ditetapkan untuk berapa konsentrasi hidrokarbon yang berbahaya.

Perawatan bibir

Dan sementara mengoleskan petroleum jelly dalam jumlah kecil pada bibir Anda dianggap aman, menurut Taher, itu bukan untuk dimakan, meskipun secara historis, itu dikenal sebagai ” Vaseline confection ” untuk membantu sakit tenggorokan. Mengkonsumsi semi-padat dalam jumlah besar dapat menyebabkan sakit perut, batuk dan diare. Jika jeli terhirup dan masuk ke paru-paru Anda, gejalanya termasuk nyeri dada dan batuk darah dan layak untuk menghubungi pusat kendali racun setempat.

Dan jika semua pembicaraan tentang kelembapan dan perlindungan membuat Anda berpikir bahwa jeli memiliki peran untuk digunakan saat bersenggama di kamar tidur, jangan: penelitian telah menunjukkan bahwa menggunakan petroleum jelly secara internal terkait dengan vaginosis bakteri dan infeksi jamur. Ini juga melemahkan lateks kondom, meningkatkan kemungkinan kerusakan kondom saat berhubungan seks.

Terlepas dari kenyataan bahwa para peneliti terus mengevaluasi petroleum jelly untuk efek kesehatan, seperti yang ada sekarang, belum ada konfirmasi bahwa petroleum jelly telah mengakibatkan masalah kesehatan yang serius, kata Taher.

“Saya menggunakannya hampir setiap hari, terutama di musim dingin… terkadang itulah yang perlu Anda lakukan untuk merawat bibir Anda.”

Tinggalkan komentar


Marketplace resmi PT Alina Asia Teknologi

BukaLapak    TokoPedia    Shopee