Definisi Lilin Parafin (Paraffin Wax)

Spread the love

Senyawa kimia lilin parafin

Lilin parafin, tidak berwarna atau putih, agak tembus cahaya, lilin keras yang terdiri dari campuran hidrokarbon rantai lurus padat yang berkisar pada titik leleh dari sekitar 48 ° hingga 66 ° C ( 120 ° hingga 150 ° F).

Lilin parafin diperoleh dari minyak bumi dengan menghilangkan stok minyak pelumas ringan. Ini digunakan dalam lilin, kertas lilin, poles, kosmetik, dan isolator listrik. Ini membantu dalam mengekstraksi parfum dari bunga, membentuk dasar untuk salep medis, dan memasok lapisan tahan air untuk kayu.

Pada korek api kayu dan kertas, ada baiknya untuk menyalakan batang korek api dengan memasok bahan bakar hidrokarbon yang mudah menguap.

Lilin parafin pertama kali diproduksi secara komersial pada tahun 1867 , kurang dari 10 tahun setelah sumur minyak bumi pertama dibor. Lilin parafin mengendap dengan mudah dari minyak bumi saat didinginkan. Kemajuan teknis hanya berfungsi untuk membuat pemisahan dan filtrasi lebih efisien dan ekonomis.

Metode pemurnian terdiri dari perlakuan kimia, dekolorisasi dengan adsorben, dan fraksinasi dari lilin yang dipisahkan menjadi tingkatan dengan distilasi, rekristalisasi, atau keduanya. Minyak mentah sangat berbeda dalam kandungan lilinnya.

Lilin parafin sintetis diperkenalkan secara komersial setelah Perang Dunia II sebagai salah satu produk yang diperoleh dalam reaksi Fischer-Tropsch, yang mengubah gas batubara menjadi hidrokarbon.

Seputih salju dan lebih keras dari lilin parafin minyak bumi, produk sintetis ini memiliki karakter unik dan kemurnian tinggi yang menjadikannya sebagai pengganti yang cocok untuk lilin nabati tertentu dan sebagai pengubah lilin minyak bumi dan beberapa plastik, seperti polietilen.

Lilin parafin sintetis dapat dioksidasi untuk menghasilkan lilin keras berwarna kuning pucat dengan berat molekul tinggi yang dapat disaponifikasi dengan larutan alkali organik atau anorganik berair, seperti boraks, natrium hidroksida, trietanolamina, dan morfolin. ini lilin dispersi berfungsi sebagai lilin lantai tugas berat, sebagai waterproofing untuk tekstil dan kertas, sebagai agen penyamakan untuk kulit, sebagai pelumas penarik logam, sebagai pencegah karat, dan untuk perawatan batu dan beton.

Jenis Lilin Parafin

  • Parafin Titik Leleh Rendah – parafin dengan titik leleh kurang dari 130 ° F, jenis lilin ini lembut dan melekat dengan baik pada sisi wadah. Oleh karena itu, mereka paling baik untuk wadah dan lilin tealight.
  • Parafin Titik Leleh Tinggi – parafin dengan titik leleh lebih besar dari 130 ° F, jenis lilin ini lebih keras dan oleh karena itu memberikan kekakuan struktural untuk digunakan dalam lilin nazar dan pilar.

Jenis Lilin Apa yang Dibuatnya?

Hampir semua jenis lilin dapat dibuat dengan lilin parafin . Titik leleh adalah penentu utama.

  • Digunakan untuk wadah lilin dalam toples, cangkir atau gelas.
  • Parafin titik leleh sedang ( 130 ° F – 150 ° F) digunakan untuk lilin yang perlu berdiri sendiri – pilar dan lainnya lilin cetakan.
  • Lilin dengan titik leleh tinggi (lebih dari 150 ° F) digunakan untuk aplikasi yang lebih khusus.

Bagaimana Biasanya Dikemas atau Dijual:

Sementara banyak dari kita telah melihat lilin parafin untuk pengalengan dalam kotak kecil di toko bahan makanan (bukan yang terbaik untuk lilin), lilin parafin biasanya dijual dalam lembaran 11 lb. (Mengapa mereka menetapkan 11 lbs. Saya tidak tahu.) Ada juga beberapa perusahaan yang menjual lilin parafin dalam bentuk pelet. Hal ini membuat penimbangan dan peleburannya menjadi sangat mudah!

Fakta Lilin Lilin dari National Candle Association:

  • Semua lilin pada dasarnya adalah hidrokarbon, baik yang berasal dari hewani, nabati, atau minyak bumi. Komposisi kimiawi dari semua lilin pembuatan lilin serupa, dan semua lilin menyala dengan cara yang sama.
  • Tidak ada jenis lilin atau campuran lilin yang dianggap “terbaik” untuk pembuatan lilin. Semua wax – bila disediakan dalam format berkualitas tinggi – telah terbukti terbakar dengan bersih, aman dan dengan cara yang sama.
  • Lilin tidak pernah terbukti beracun atau berbahaya bagi kesehatan manusia.
  • Tidak ada yang namanya lilin bebas jelaga.
  • Lilin parafin memiliki struktur kristal yang khas, berwarna kuning pucat hingga putih (atau tidak berwarna) dan memiliki kisaran titik leleh antara 122 dan 140 ° F ( 50dan 60 ° C).
  • Lilin mikrokristalin memiliki struktur kristal yang tidak jelas, warna lebih gelap, viskositas lebih tinggi, dan titik leleh lebih tinggi – berkisar dari 140 dan 199 ° F ( 63 dan 93 ° C).

Apa yang dikatakan kamus:

Parafin: (berasal dari bahasa Latin parum affinis, [ sedikit afinitas]).

Zat lilin berwarna putih, menyerupai spermaceti, tidak berasa dan tidak berbau, dan diperoleh dari tar batubara, tar kayu, minyak bumi, dll.

Dengan distilasi. Ini digunakan dalam lilin, sebagai agen penyegel (seperti dalam pengalengan pengawet), sebagai agen anti air, sebagai iluminan, dan sebagai pelumas. Ini sangat inert, tidak ditindaklanjuti oleh sebagian besar reagen kimia kuat. Ini sebelumnya dianggap sebagai senyawa tertentu tetapi sekarang dikenal sebagai campuran kompleks dari beberapa hidrokarbon yang lebih tinggi dari seri metana atau gas-marsh.

Ketika Anda membeli lilin parafin untuk membuat lilin, sebagian besar waktu itu dijual berdasarkan berat dan dikondisikan sebagai pelet lilin. Pengondisian seperti itu ideal karena memudahkan Anda untuk menyimpan, memanipulasi, dan proporsional.

Parafin lurus biasanya datang dengan titik leleh (MP) 140° F, yang membatasi penggunaannya untuk lilin “keras” seperti pilar.

Itu datang bebas dari aditif apa pun sehingga kemungkinan besar Anda harus menambahkan satu atau beberapa aditif, tergantung pada jenis lilin yang Anda rencanakan.

Tapi mari kita mulai dari awal: lilin parafin lurus sangat bagus untuk pembuat lilin pemula dan akan memungkinkan Anda untuk membiasakan diri dengan aditif yang berbeda, efeknya bila digunakan dalam jumlah yang berbeda dan juga dengan suhu penuangan yang ideal dalam kasus ini atau itu.

Lilin parafin

Sebagian besar lilin yang diproduksi saat ini dibuat, seluruhnya atau sebagian, dari parafin.

Situs web Exxon, salah satu perusahaan petrokimia terbesar, menyatakan hal berikut tentang lilin yang berasal dari minyak bumi:

Ada tiga kategori dasar lilin yang berasal dari minyak bumi: parafin (kristal), mikrokristalin, dan petrolatum.

Jangan ragu untuk memeriksa karakteristik teknis lengkap dari kategori ini. Demi artikel ini, saya akan menyoroti dua fakta penting:

  • Lilin parafin memiliki struktur kristal yang khas, berwarna kuning pucat hingga putih (atau tidak berwarna) dan memiliki kisaran titik leleh antara 122 dan 140 ° F ( 50 dan 60 °) C).
  • Lilin mikrokristalinmemiliki struktur kristal yang tidak jelas, warna lebih gelap, viskositas lebih tinggi, dan titik leleh lebih tinggi mulai dari 140 dan 199 ° F ( 63 dan 93 ° C).

Lilin Parafin untuk Arthritis – Ikhtisar Topik

Anda harus berbicara dengan dokter Anda sebelum mencoba parafin di rumah. Dan sebaiknya Anda meminta ahli terapi fisik untuk menunjukkan cara melakukannya sebelum Anda mencobanya sendiri.

Prosedur

  • Lelehkan lilin (gunakan api kecil jika Anda menggunakan ketel ganda). Aduk sesering mungkin untuk mempercepat peleburan.
  • Masukkan minyak mineral.
  • Matikan api, dan biarkan lilin menjadi dingin hingga ada lapisan tipis di atasnya. Artinya, lilin menjadi cukup dingin untuk memasukkan tangan atau kaki Anda. • Gunakan termometer untuk memeriksa suhu lilin. Ini harus membaca sekitar 125 ° F ( 51,7 ° C) saat Anda memulai perawatan Anda.
  • Sebelum Anda mulai, gunakan air sabun hangat untuk mencuci tangan atau kaki yang akan dirawat. Ini akan menjaga parafin tetap bersih sehingga Anda dapat menggunakannya lagi untuk perawatan selanjutnya. Keringkan tangan atau kaki Anda sepenuhnya.
  • Santai tangan atau kaki Anda, dan celupkan ke dalam parafin, berhati-hatilah agar tidak menyentuh sisi atau dasar pot. Biarkan lilin sampai tepat di atas pergelangan tangan atau pergelangan kaki. Jika Anda tidak stabil, ada baiknya meminta orang lain untuk memandu tangan atau kaki Anda masuk dan keluar dari parafin.
  • Angkat tangan atau kaki Anda, tetapi tahan di atas parafin. Biarkan mengering beberapa detik hingga berhenti menetes.
  • Ulangi proses ini 10 hingga 12 kali. Setiap kali Anda mencelupkan, berhentilah tepat di bawah garis lilin sebelumnya pada kulit Anda. Ini akan mencegah lilin hangat masuk ke bawah lilin yang sudah ada di kulit Anda dan akan mencegah gosong.
  • Bungkus tangan atau kaki Anda dengan plastik pembungkus atau geser ke dalam kantong plastik.
  • Berikutnya, balut tangan atau kaki Anda dengan handuk dan tahan dengan karet gelang atau selotip.
  • Biarkan parafin selama 20 menit. Kemudian buka tangan atau kaki Anda dan geser parafin dari tangan atau kaki Anda kembali ke dalam panci. Lilin bisa dilebur dan digunakan kembali.
  • Tutupi parafin, dan simpan untuk lain waktu.

Amankah menggunakan lilin parafin sebagai insulator listrik?

  • Parafin adalah isolator yang baik, tetapi juga bagus dalam pembakaran…. jadi ada keraguan tentang bahwa
    saya memiliki proyek listrik bertenaga baterai kecil dan saya ingin menyegel beberapa kabel untuk mencegah penyeberangan dan membuatnya sedikit lebih efisien.
  • Kami baru saja melihat parafin dalam bentuk lilin.
  • Kapasitor jenis kertas lilin banyak digunakan pada masa sebelum perangkat 1965 . Dapat bertahan hingga 400 V DC dengan lapisan tipis lilin sebagai isolatornya. Lilin lebah juga digunakan pada trafo IF dan kumparan tuning penerima RF untuk memperbaiki jarak kumparan. Beberapa trafo audio zaman dulu juga menggunakan lilin lebah sebagai isolatornya.
  • Pastikan tidak ada panas yang membangun bagian seperti lampu dan resistor yang ada di sirkuit tempat lilin akan digunakan.

Tinggalkan komentar


Marketplace resmi PT Alina Asia Teknologi

BukaLapak    TokoPedia    Shopee