Apakah Minyak Mineral (White Oil) Baik atau Buruk untuk Rambut Anda?

Spread the love

White oil adalah cairan tidak berwarna dan tidak berbau yang dibuat sebagai produk sampingan dari pembuatan bensin.

White oil memiliki banyak nama, ia juga dikenal dengan nama mineral oil, paraffin oil, paraffin liquid. Oleh karenanya di artikel ini kami juga menyebutnya minyak mineral / mineral oil.

Minyak ini biasanya ditambahkan ke produk perawatan kulit dan perawatan rambut sebagai agen pelembab karena murah untuk diproduksi.

Banyak artikel di internet mengklaim bahwa minyak mineral dapat berdampak negatif bagi kesehatan Anda. Namun, minyak mineral telah disetujui FDA untuk penggunaan topikal dalam kosmetik, dan tidak ada bukti bahwa white oil tidak aman. Penelitian juga menganggapnya aman untuk digunakan.

Pada artikel ini, kita akan melihat manfaat potensial minyak mineral untuk rambut Anda. Kami juga akan membandingkan minyak mineral dengan jenis minyak lain yang biasa digunakan dalam produk perawatan rambut .

Kegunaan dan manfaat white oil / minyak mineral untuk rambut

Sebagian besar penelitian tentang minyak mineral meneliti manfaat potensial bagi kesehatan kulit. Penelitian tentang manfaatnya untuk meningkatkan kesehatan rambut Anda terbatas.

Apakah minyak mineral mengurangi kerusakan rambut?

Minyak yang digunakan dalam produk perawatan rambut adalah hidrofobik Sumber Tepercaya, artinya mereka menolak air. Menerapkan minyak mineral ke rambut Anda dapat mengurangi jumlah air yang diserap rambut Anda dan meminimalkan pembengkakan. Pembengkakan dan pengeringan yang berulang dapat merusak rambut Anda.

Jika Anda ingin mengetahui apakah minyak mineral bermanfaat bagi rambut Anda, cobalah mengoleskan sekitar satu sendok makan minyak mineral ke rambut Anda dan menyisirnya. Setelah sekitar 10 menit, keramaslah.

Sebaiknya batasi aplikasi ini maksimal dua kali per minggu.

Apakah minyak mineral mengurangi kekusutan dan rasa pusing?

Penelitian telah menemukan bahwa minyak mineral dapat membantu melembabkan kulit Anda. Beberapa orang berpikir ini juga dapat membantu melembabkan rambut Anda dengan menciptakan penghalang pada permukaan rambut Anda yang tidak dapat ditembus oleh air.

Menerapkan minyak mineral ke rambut Anda dapat membantu mengurangi kusut dan mencegah rambut Anda patah dengan bertindak sebagai pelumas. Secara anekdot, beberapa orang juga mengklaim bahwa ini membantu mereka mencegah rasa pusing dengan mengurangi kekeringan.

Apakah minyak mineral mengobati ketombe?

Minyak mineral dapat membantu mengatasi ketombe dengan menjaga kelembapan kulit kepala.

Untuk mengurangi ketombe, coba oleskan minyak mineral ke kulit kepala Anda dan biarkan selama satu jam. Anda kemudian bisa menyikat rambut dan membersihkan minyak dengan sampo.

Apakah minyak mineral dapat membunuh kutu rambut?

SEBUAH Studi 2016 membandingkan efek sampo minyak mineral dengan pestisida berbasis piretroid yang secara tradisional digunakan untuk mengobati kutu rambut . Para peneliti menemukan bahwa minyak mineral bisa menjadi alternatif yang efektif dengan potensi efek samping yang lebih sedikit.

Untuk menggunakan minyak mineral untuk membunuh kutu rambut, rendam rambut Anda dengan minyak dan balut kepala Anda dengan handuk semalaman. Kemudian bersihkan minyaknya.

Satu perawatan mungkin cukup untuk membunuh kutu, tetapi Anda mungkin ingin mencoba perawatan ini lagi setelah seminggu.

Apakah minyak mineral meningkatkan pertumbuhan rambut?

Beberapa orang mengklaim bahwa minyak mineral dapat meningkatkan pertumbuhan rambut, tetapi tidak ada bukti yang mendukung klaim ini.

Apakah minyak mineral aman untuk rambut bayi?

Minyak mineral sering disebut sebagai baby oil jika digunakan dalam kosmetik untuk bayi. Ini paling sering digunakan sebagai pelembab kulit. Tidak ada bukti bahwa itu berbahaya bagi bayi. Dalam kasus yang sangat jarang, ini dapat memicu reaksi alergi .

Bukan ide yang baik untuk meninggalkan minyak mineral di suatu tempat di mana bayi mungkin akan mengkonsumsinya.

Potensi efek samping penggunaan minyak mineral pada rambut dan kulit kepala Anda

Penelitian menemukan bahwa menggunakan kosmetik yang mengandung minyak mineral umumnya aman . Efek samping umumnya ringan dan mungkin termasuk yang berikut ini:

  • Reaksi alergi. Reaksi alergi relatif jarang. Gejala mungkin termasuk kemerahan, bengkak, gatal, atau ruam .
  • Iritasi kulit kepala. Beberapa orang melaporkan iritasi kulit kepala setelah menggunakan produk yang mengandung minyak mineral.
  • Iritasi mata. Jika Anda mendapatkan minyak mineral di mata Anda, itu dapat menyebabkan iritasi. Sebaiknya segera bilas mata Anda.
  • Jerawat. Minyak mineral umumnya tidak menyebabkan jerawat . Namun, hal itu dapat menyebabkan jerawat pada beberapa orang.

Apakah minyak mineral menyebabkan kanker?

Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa minyak mineral yang ditemukan dalam kosmetik menyebabkan kanker. Minyak mineral mengalami pemurnian dan pemurnian yang kuat sebelum digunakan dalam produk ini.

Paparan minyak mineral di tempat kerja dikaitkan dengan perkembangan kanker kulit nonmelanoma. Secara khusus, ini terkait dengan kanker skrotumSumber Tepercaya. Orang yang bekerja di industri berikut memiliki risiko eksposur tertinggi:

  • perbaikan mesin
  • manufaktur mobil
  • pembuatan pesawat terbang
  • produksi produk baja
  • pertambangan tembaga
  • koran dan percetakan komersial

Tinggalkan komentar


Marketplace resmi PT Alina Asia Teknologi

BukaLapak    TokoPedia    Shopee